LIPI Kembangkan Baterai Lithium dari Tempurung Kelapa

LIPI Kembangkan Baterai Lithium dari Tempurung KelapaAchmad Subhan, peneliti dari Pusat Penelitian Fisika Lembaga Ilmu Pengetahuan (LIPI). Telah mengembangkan baterai lithium dengan elektroda dari bahan baku tempurung kelapa.

Menurut Subhan, tempurung kelapa ini memiliki karbon aktif yang bisa digunakan sebagai aditif dalam proses pembuatan elektroda.

LIPI Kembangkan Baterai Lithium dari Tempurung Kelapa

“Bahan aditif karbon ini digunakan untuk meningkatkan nilai konduktifitas listrik baik ionik maupun elektronik,” jelas Subhan dalam keterangan resminya.

Baca Juga : Ilmuwan Sebut Alien Kemungkinan Berwarna Ungu

Selain ramah lingkungan, penggunaan tempurung kelapa dianggap bisa meningkatkan nilai kapasitas dan kemampuan daya baterai yang lebih tinggi. Di sisi lain, biaya yang dibutuhkan justru lebih rendah dari bahan baku lain.

Subhan mengatakan proses pembuatan karbon aktif yang sesuai bisa dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan industri baterai.

“Pengembangan dari proses biomas menjadi karbon aktif dalam skala industri perlu dilakukan agar sesuai dengan kebutuhan aplikasi bola dalam proses fabrikasi baterai lithium,” imbuhnya.

Di sisi lain, Agung Imaduddin, peneliti Pusat Penelitian Metalurgi dan Material LIPI juga mengembangkan material superkonduktor untuk memenuhi asupan listrik di Indonesia.

LIPI Kembangkan Baterai Lithium dari Tempurung Kelapa

Berdasarkan data Kementrian Energi dan Sumber Daya Mineral, konsumsi listrik Indonesia pada 2017 mencapai 1.012 killowatt per hour (KWH)/kapita. Atau naik 5,9% dari tahun sebelumnya.

Baca Juga : Penemuan Yang Mengubah Dunia: Listrik, Diwarnai Rivalitas Para Ilmuwan

Agung menjelaskan sejak 2010 lalu permintaan superkonduktor di pasar global meningkat signifikan. Khususnya superkonduktor tipe High Temperature Superconductors (HTS).

Padahal, bahan baku HTS sangat berpotensi untuk dikembangkan di Indonesia sebagai bahan pendukung teknologi maju.

Bahan baku HTS yang memiliki critical temperature tinggi dan berbahan baku banyak dimiliki oleh Indonesia adalah jenis Bi-Sr-Ca-Cu-O atau disebut BSCCO.

“LIPI telah melakukan penelitian mengenai superkonduktor sejak tahun 2006 dengan menggunakan bahan Nb3Sn, Bi-Sr-Ca-Cu-O, MgB2 dan FeSeTe. Hasilnya berupa purwarupa kawat superkonduktor,” ungkapnya.

Untuk mengembangkan ke skala industri, Agung mengakui jika pihaknya butuh kerja sama untuk membuat kawat superkonduktor dengan skala lebih panjang. Dimana skala tersebut untuk memenuhi kebutuhan trafo dan kabel transmisi listrik tegangan tinggi.

Author: admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *