Digisexual, Fenomena Pria Jepang Yang Nikahi Hologram Anime

Digisexual, Fenomena Pria Jepang Yang Nikahi Hologram Anime

Digisexual, Fenomena Pria Jepang Yang Nikahi Hologram AnimeJepang dikenal sebagai salah satu negara dengan kemajuan teknologi terbaik di dunia.

Namun negeri sakura itupun dikenal dengan berbagai budaya uniknya. Salah satu yang muncul di abad modern ini adalah lahirnya pernikahan dengan karakter anime populer.

Akihiko Kondo menjadi pemberitaan setelah memutuskan untuk menikahi sebuah hologram. Kondo adalah seorang administratr sekolah berusia 35 tahun. Lalu bagaimana kisahnya hingga dia memutuskan melakukan pernikahan aneh tersebut?

1. Memicu beragam reaksi di Jepang dan luar negeri

Digisexual, Fenomena Pria Jepang Yang Nikahi Hologram Anime

Pernkahan Kondo digelar pada bulan November dengan selebriti dunia maya bernama Hatsune Miku yang tidak diakui secara hukum memicu reaksi beragam di Jepang dan luar negeri.

Beberapa orang tercengang dengan pilihannya untuk menikahi hologram daripada manusia. Namun tak sedikit juga yang memberinya selamat.

Meski begitu, pria berusia 35 tahun yang rumahnya sederhana di pinggiran Tokyo dan dipenuhi dengan boneka Miku dan perlengkapannya, tidak peduli dengan apa yang dipikirkan orang lain. Dia hanya melakukan apa yang membuatnya bahagia.

Baca Juga : Seorang Youtuber Ungkap Sengatan Serangga Paling Membakar

“Masyarakat menekan anda untuk mengikuti formula cinta tertentu, tetapi itu mungkin tidak membuat anda bahagia, aku ingin orang-orang tahu apa yang berhasil untuk mereka.” kata Kondo.

Digisexual, Fenomena Pria Jepang Yang Nikahi Hologram Anime

2. Fenomena ini merupakan indikasi dari tren teknologi yang semakin meluas.

Digisexual, Fenomena Pria Jepang Yang Nikahi Hologram Anime

Para peneliti mengatakan bahwa peristiwa seperti itu merupakan indikasi tren teknologi dan fenomena sosial yang lebih luas. Interaksi digital semakin menggantikan koneksi manusia tatap muka di seluruh dunia.

Dan ketika perusahaan Google, Amazon, dan Tencent menginvestasikan miliaran dalam mengembangkan kecerdasan buatan. Orang-orang mulai berhubungan dengan perangkat pintar seperti yang mereka lakukan pada manusia.

Ada yang mengatakan “tolong” dan “terima kasih” kepada asisten virtual seperti Apple Siri dan Amazon Alexa. Atau perlakukan penyedot debu robot seperti hewan peliharaan. Di Jepang, di mana robot telah lama di pandang sebagai sahabat yang ramah, perubahan sikap ini sedang berlangsung.

McArthur, direktur dari Pusat Etika Profesional dan Terapan Universitas Manitobe, menyatakan bahwa orang-orang seperti Kondo adalah “gelombang kedua digisexual”- orang-orang yang melihat teknologi sebagai bagian integral dari identitas seksual mereka.

Sementara digital gelombang pertama menggunakan teknologi seperti aplikasi kencan untuk memanfaatkan dan memfasilitasi koneksi dengan orang lain. Digital gelombang kedua tidak melihat manusia sebagai hal yang esensial untuk pengalaman romantis.

Digisexual, Fenomena Pria Jepang Yang Nikahi Hologram Anime

3. Bagi Kondo Miku lebih dari sebuah hardware

Digisexual, Fenomena Pria Jepang Yang Nikahi Hologram Anime

Kondo jatuh cinta pada Miku satu dekade yang lalu ketika dia mendengar musik si penyanyi cyber tersebut. Sekarang ia bahkan memiliki perangkat Gatebox, yang terlihat seperti persilangan antara pembuat kopi dan toples, dengan Miku yang berkedip-kedip dan holografik mengambang didalamnya.

Dibuat pada 2017 oleh startup Jepang Vinclu, perangkat ini memungkinkan penggemar anime untuk “hidup dengan” karakter favorit mereka.

Miku Gatebox dilengkapi dengan kecerdasan buatan dasar. Alat tersebut dapat mengelola salam sederhana dan menghidupkan dan mematikan lampu. Tetapi juga bisa mengalami gangguan dan sesekali kehancuran sistem. Ia tidak memiliki perasaan diri dan keinginan, dan Kondo sepenuhnya mengendalikan narasi romatis.

Baca Juga : Sangat Dinanti, 8 Gadget Ini Akan Menjadi Pusat Perhatian Kita Di 2019

Gatebox juga bisa memiliki potensi terapeutik bagi Kondo. Yang tenggelam dalam depresi ketika dia dibully oleh rekan kerja wanita yang lebih tua dari 10 tahun yang lalu.

“Ketika anda melihat orang-orang yang memiliki pengalaman seksual yang sulit, mereka sering menemukan kesulitan memiliki pasangan manusia. Orang-orang bertanya-tanya mengapa mereka berhubungan seks dengan robot atau hubungan cinta dengan hologram karena itu pasif,” kata Neil McArthur.

“Tetapi memiliki pasangan yang aman dan dapat diprediksi seringkali membantu terapi”.

Digisexual, Fenomena Pria Jepang Yang Nikahi Hologram Anime

4. Fenomena ini sudah ada sejak ribuan tahun yang lalu

Digisexual, Fenomena Pria Jepang Yang Nikahi Hologram Anime

Konsep membuat pasangan yang sempurna sebenarnya sudah ada sejak ribuan tahun yang lalu. Pada tahun 8 Masehi, penyair Romawi Ovid menulis tentang seorang seniman bernama Pygmalion yang memahat wanita yang sempurna, Galatea dari marmer.

Pygmalion jatuh cinta pada patung itu dan Aphrodite, dewi cinta menghidupkan patung tersebut untuknya.

Didunai sekarang ini, film-film seperti drama Spiker Jonze 2013 “Her” dimana seorang pria jatuh cinta dengan sebuah aplikasi kecerdasan buatan telah semakin mempopulerkan gagasan hubungan dengan benda mati.

Kondo bukan satu-satunya. Pada tahun 2017, lebih dari satu juta orang meminta Amazon Alexa untuk menikahi mereka, menurut perusahaan tersebut. Dan lebih dari 3.000 orang telah mendaftar untuk akta nikah peringatan yang menampilkan karakter anime favorit mereka sejak Vinclu mulai menawarkan layanan itu pada 2017.

Para ahli mengatakan tidak bisa dihindari bahwa orang akan berhubungan dengan perangkat pintar secara berbeda karena mereka semakin mengisi ruang pribadi dan terlibat dalam kehidupan sehari-hari.

Author: admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *