Batu Bata Dari Urine Manusia: Hemat Biaya Dan Ramah Lingkungan

Batu Bata Dari Urine Manusia: Hemat Biaya Dan Ramah Lingkungan

Batu Bata Dari Urine Manusia: Hemat Biaya Dan Ramah Lingkungan – Para penelitia telah menemukan cara untuk membuat batu bata secara berkelanjutan atau ramah lingkungan dari air seni atau air kencing manusia.

“Bio-bata” dibuat dengan mencampur pasir dengan bakteri yang menghasilkan urase. Urase sendiri adalah enzim yang memecah urea dalam urin sementara pada saat yang sama menghasilkan kalsium karbonat.

Ketika dicampur, hasilnya adalah batu bata yang sama dengan batu kapur. Bedanya, kekuatan bio-bata ini bisa diatur tergantung pada seberapa lama bakteri dibiarkan tumbuh.

“Semakin lama anda mengizinkan bakteri kecil untuk membuat semen, semakin kuat produk yang akan dihasilkan. Kami bisa mengoptimalkan proses itu,” kata penulis utama penelitian ini, Dyllon Randall, dalam penjelasan yang dirilis oleh University of Cape Town.

Konsep Berkelanjutan

Sebagian besar batu bata yang dibuat di seluruh dunia masih berasal dari proses yang belum sempurna. Apalagi, untuk mengeringkannya, batu bata harus dibakar menggunakan alat pengering pada suhu 1,400 derajat Celcius.

Pembakaran itu menghasilkan banyak karbon dioksida. Meski begitu, proses ini menghasilkan limbah nol, karena produk sampingnya adalah unsur nitrogen dan kalium yang digunakan dalam pupuk komersil.

“Yang kami lakukan terakhir adalah mengambil produk cair yang tersisa dari proses bio-bata dan membuat pupuk kedua,” kata Dr Randall.

Menghemat Biaya

Dr Randall mengatakan prosesnya, yang dikenal sebagai presipitasi karbonat mikrobial, mencerminkan “cara yang sama seperti terumbu karang terbentuk di lautan”.

Proses semacam ini memiliki manfaat yang jelas untuk sektor konstruksi dan arsitektur. Terutama, karena bahan organik yang digunakan bisa secara signifikan menurunkan biaya pemeliharaan dalam hal struktur yang dipakai.

Baca juga: LIPI Kembangkan Baterai Lithium dari Tempurung Kelapa

Pada paruh kedua abad ke-20, tak terhitung lagi berapa banyak contoh arsitektur brutal yang hilang mengingat beton berkarat dari dalam karena pemeliharaan diabaikan.

Namun, beberapa tahun terakhir ada kemajuan dalam teknologi material penyembuhan otomatis.

Sekelompok tim peneliti dari Binghamton University, New York, menemukan jamur yang menghasilkan beton yang mampu menyembuhkan dirinya sendiri.

Bukan Ide Baru

Ide material yang bisa menyembuhkan diri sendiri bukanlah hal yang baru.

Insinyur Romawi menemukan senyawa yang sama-sama mengandung kalsium karbonat, yang mengarah ke struktur kuno yang bertahan hingga hari ini.

Masalahnya, orang Romawi tidak benar-benar mencatat senyawa apa yang dibutuhkan untuk membuat material itu.

Penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal American Mineralogist pada tahun 2017 menemukan bahwa beton Romawi mengandung mineral langka seperti tobermorite dan philipsite, yang mengkristal ketika terkena air laut dari waktu ke waktu, membuat struktur lebih kuat saat mereka bertambah tua.

Baca juga: Bayi Akan Terbuat Dari Sel Kulit Manusia Di Tahun 2040

Sementara tim di Universitas Cape Town bukan dalam tahap untuk memproduksi batu bata mereka pada skala industri, penelitian mereka menunjukkan masa depan di mana air seni manusia bisa berpartisipasi dalam pemabnguanan berkelanjutan.

“Tidak ada yang melihatnya dalam hal siklus dan potensi secara keseluruhan untuk memulihkan beberapa produk berharga,” kata Dr Randall.

“Pertanyaan selanjutnya adalah bagaimana melakukan itu dengan cara yang optimal sehingga keuntungan bisa dicetak dari urin,” sambungnya.

Author: drum

Mimpimu tidak mempunyai tanggal kadaluarsa. Ambil nafas dalam dalam dan coba lagi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *